Breaking News
Loading...
Thursday, February 13, 2014

Valentine's Day

9:56 PM
Sejarah-Tanggal 14 Februari selalu diidentikan dengan hari Valentine , hari yang dianggap spesial bagi orang yang tengah jatuh cinta, kasmaran. Valentine day dikenal juga sebagai hari kasih sayang, hari dimana orang secara terbuka mengungkapkan rasa sayang dan cintanya lewat berbagai cara, baik itu dengan kata-kata gombal mutiara cinta ataupun menggunakan cara lainnya seperti hadiah berupa coklat, bunga, boneka dan sebagainya.
Hari kasih sayang ini selalu dijadikan momen untuk “kebebasan berekspresi dalam cinta”. Bagaimana sih sejarah Valentine Day hingga bisa seperti itu?

Sejarahwan menyebutkan bahwa titik awal Valentine day berasal dari era Yunano Kuno, dimana menurut kalender Yunani kuno, pertengahan bulan Februari adalah hari penghormatan terhadap pernikahan dewa mereka, Dewa Zeus dengan Hera. Itulah mengapa pada pertengahan Februari selalu dilakukan pesta pora memeriahkan hari kasih sayang para dewa mereka.

Sejarah terus bergulir, sampai pada masa masa keemasan agama Katolik di Eropa, saat Paus Gelasius I, pada tahun 496 menetapkan tanggal 14 Februari sebagai hari untuk mengenang jasa-jasa santo Valentinus, walau disebutkan bahwa Paus Gelasius I tidak mengetahui martir bernama santo Valentinus. Aneh ya?
Untuk memperkuat legenda Santo Valentinus ini, tulang belulang dari makam Santo Hyppolytus yang berlokasi di Tibertinus dekat Roma, disebutkan sebagai kerangka jenazah St. Valentinus. Kemudian kerangka itu dimasukkan dalam peti terbuat dari emas dan ditempatkan di gereja Whitefriar Street Carmelite Church di Dublin, Irlandia oleh Paus Gregorius XVI pada tahun 1836. Hingga sekarang, peti jenasah terbuat dari emas yang berisikan kerangka itu setiap tanggal 14 Februari selalu banyak di ziarahi oleh pemujanya, kemudian diadakan misa khusus untuk memberkati para muda-mudi yang tengah mabuk asmara.

Legenda Santo Valentinus yang mengusung perayaan hari Valentine Day dihapus dari kalender gerejawi pada tahun 1969 dalam rangka menghapuskan Santo-santo gadungan yang tidak dikenal asal-usulnya.
Namun kata “Valentine Day” sendiri baru tersebutkan secara tertulis pada abad pertengahan (sekitar abad 14) lewat karya sastra Geoffrey Chaucer pada abad ke-14 yang berjudul Parlement of Foules (Percakapan Burung-Burung), berikut ini kutipannya :

“For this was sent on Seynt Valentyne’s day
When every foul cometh there to choose his mate.”

Pada era itu, setiap tanggal 14, pasangan-pasangan kekasih saling menukarkan catatan atau surat-surat cinta, dan menyebut pasangannya sebagai “My Valentine”.
Pada era modern, budaya dan legenda hari Valentine Day ini semakin menyebar seiring dengan berbagai penjajahan yang dilakukan oleh Inggris dan Amerika ke seluruh penjuru bumi. Ditambah dengan promosi besar-besaran di berbagai media seperti Televisi, majalah, koran, internet dan buku-buku, membuat budaya Valentine Day yang notebonenya berasal dari legenda ini menjadi mendunia, yang begitu di puja dan dinanti para kawula muda.

Bagaimana dengan sobat dunia maya?

55 komentar:

  1. Ini sih biar penjual coklat laku aja =p~

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju om, sama sekali gk tertarik buat ngerayakannya :D

      Delete
    2. Waktu saya Tua dulu gak ada acara valentine ini Mbak Maya
      Sekarang ada yah, ini budaya nya siapa yah..? simak aja tapi kurang paham :)

      Delete
    3. ^ Sama seperti saya pendapatnya :)

      Delete
    4. larisnya setahun sekali klo gtu :)

      Delete
    5. ayoo cokelatnya dibeli--dibeli..

      Delete
  2. kalau mau bilang hari kasih sayang nggak usah pakai valentine segala, orang ndeso kayak saya susah bilangnya...haha. Kapan Mbak Maya pulang ke Indonesia?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halaaa...itu bisa.....KK ini suka mendadak guyon deh ih.

      yang ngga bisa itu sebenernya mah saya, kan orang sunda mah susah kalau nyebut V, bisanya P..... :))

      Delete
  3. yang penting kasih sayang itu harus ditunjukkan tiap hari, jangan cuma sekali dalam setahun hehe

    ReplyDelete
  4. Saya tinggalnya di Kampung Mbak Maya. dan di tempat saya tidak ada
    Satupun yang merayakanya termasuk saya. yah Mklum Mbak wong Ndeso :-d

    ReplyDelete
  5. Biasa kalau dikota pada merayakan ya mbak ....saya sih nggak
    tapi nggak apa deh saya ucapkan happy valentine buat mbak maya

    ReplyDelete
    Replies
    1. g ngerayain kok mb,,,
      bawa cokelat g ni

      Delete
  6. selamat hari valentine kak semoga makin sukses

    ReplyDelete
  7. Hallo mbak Maya...
    Apakah mbak merayakan hari valentine tersebut? kalau saya sih nggak, tapi kalau ama coklatnya mau.. hehehe

    ReplyDelete
  8. saya sih lebih suka kalau valentine dirayakan setiap hari kalau cuma sehari sih percuma yah mbak hehe...

    ReplyDelete
  9. Valentine day. Hari yang di tunggu tunggu para bedagang bunga, coklat, dan boneka mbak. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan salah kang, tukang ubi juga nungguin ko'....lumayan penjualan meningkat sampe 70 persen.
      b-(

      Delete
  10. Kalo aku sih nggak ngerayain.

    soalnya termasuk tipe orang yang menebar kasih sayang tiap hari..
    hehe

    ^^

    #sok

    ReplyDelete
  11. saya belum pernah gerayain valentine kak nice pos aj semoga makin sukses ya

    ReplyDelete
  12. ngak ngerayain...hehe...
    duh panjang juga sejarahnya valentine ya...

    ReplyDelete
  13. gak pernah ngeh dengan plentin, bagi saya setiap hari sudah sayang-sayangan

    ReplyDelete
  14. Happy Valentine days mbak ( Telat,biarin yah hehe ) kalau saya belum pernah merayakannya ( setahun sekali ) tapi tiap hari ( agak lebay dikit ) hihi,,,Tapi kalau ada yang merayakan juga buat saya sih nggak masalah yah,yang mereka merasa bahagia yah sudah ikut bahagia juga hehe

    ReplyDelete
  15. O gitu to ceritanya mbak..klu saya taunya cuma valentin doang ga tau maksudnya :)..dengan artikel ini jadi tau apa sebenernya valentine itu sendiri

    ReplyDelete
  16. ternyata dari ebuah legenda yia, baru tahu nih, hehehe..........

    ReplyDelete
  17. semenjak ane menikah (f) sudah tiap hari namanya valentine.. hehe..
    tapi untung ya sis valentine ini kagak ada di tanggalan indonesia hehe :)

    ReplyDelete
  18. dijaman alay ane nih namanya valentinenan wajib dilakuin .. kalo gk kyk gitu g seru.. tapi bukan ama pacar ama temen2 1 kelas aja sih :D

    ReplyDelete
  19. Telat nich saya commentnya, Vallentine nya udah lewat :D

    ReplyDelete
  20. Walau hari biasa juga tetap sayang ko, apalagi kalau di kasih coklat dan bunga deposito yang besar :d :d :d

    Salam

    ReplyDelete
  21. saya gak ngerayain tuh valentin, :p
    mantap bhak blog dr taiwan y, ramping banget alexa nya, :D

    ReplyDelete
  22. hihihihi telat datengnya skrng udh ga valentine'an yah . tapi gpp deh cz qt kan ga ngerayain jg . :d

    ReplyDelete
  23. yang penting gk bokek saya ngerayain juga :D

    ReplyDelete
  24. Namanya juga manusia, gak ada ritual gak bakalan rame... makanya sengaja dibuat ritual... entah dicopot dari mana.. yg penting ada ritual...

    ReplyDelete
  25. dari dulu mah saya kurang suka mah dengan istilah valentino day

    ReplyDelete
  26. ini mah akal-akalan yang berkepentingan aja, terutama penjual cokelate dan kond*m, kalau selamat mandi abu vulkanik kelud aja deh he he

    ReplyDelete
  27. Saya baru tahu sejarah valentine dari artikel ini. Saya pun tidak pernah mengenang dan merayakan valentine. mungkin karena tidak punya pacara atau modal :)

    ReplyDelete
  28. Lah udah jauh ni komennya. Valentin emang nyenengin buat para kaum muda mudi.

    ReplyDelete

 
Toggle Footer